Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini – Ufsacademy

Ufsacademy.com Situs Kumpulan Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini

Monster Film Sci-Fi Tahun 80-an Paling Menakutkan

Monster Film Sci-Fi Tahun 80-an Paling Menakutkan – Aspek-aspek yang aneh, tidak biasa, dan membingungkan dari genre fiksi ilmiah selalu menangkap imajinasi manusia. Dari Bumi hingga bintang-bintang, kemungkinan tak terbatas disajikan bagi umat manusia untuk dijelajahi, dengan harapan mengembangkan teknologi baru, menemukan kehidupan baru, dan membuat peluang baru untuk memahami keberadaan kita di alam semesta. Pembuat film menangkap altruisme terbesar umat manusia dengan fiksi ilmiah, serta ambisi dan ketakutan tergelapnya.

Dari relung terdalam dari proses kreatif manusia telah datang makhluk yang tak terhitung jumlahnya yang menemukan tempat tinggal yang subur dalam film fiksi ilmiah. Monster-monster ini memiliki banyak bentuk, dari yang lucu hingga yang ganas, tetapi semua menghadirkan tingkat ancaman yang secara eksponensial lebih besar daripada yang bisa dicapai di luar alam yang paling dibuat-buat. Dari Stay Puft Marshmallow Man of Ghostbusters hingga Sandworm dari Dune, berikut adalah beberapa monster film fiksi ilmiah tahun 80-an yang paling menakutkan, yang diperingkat.

The Stay Puft Marshmallow Man

Meskipun beberapa orang mungkin tidak terlalu memikirkan Stay Puft Marshmallow Man, maskot putih menggemaskan dari merek Stay Puft Marshmallow, dia cukup menakutkan ketika tingginya 50 lantai. Tanya saja kepada Ghostbusters yang melawannya untuk melindungi Kota New York – dia tidak menggemaskan atau gendut saat menghancurkan orang yang melihatnya dan menendang mobil.

Ghostbusters memiliki banyak makhluk aneh di dalamnya, dari hantu yang terbuat dari lendir hijau hingga anjing iblis bermata merah hingga setengah dewa trans-dimensional, tetapi The Stay Puft Marshmallow Man berkuasa sebagai yang paling mengerikan dari semuanya.

The Pit Monster

Tambang Musuh pada awalnya tidak dimulai sebagai fitur makhluk apa pun, tetapi pada akhirnya menampilkan segudang monster turun ke antagonisnya. Dennis Quaid dan Louis Gossett-Jr. dibintangi sebagai dua penjelajah luar angkasa, mantan manusia dan yang terakhir alien Drac, yang konfliknya mengakibatkan mereka menabrak planet misterius. Kedua musuh dipaksa untuk bekerja sama untuk bertahan dari medan yang bermusuhan dan mengerikan di dunia.

Salah satu makhluk yang mereka temui adalah Pit Monster, yang berasal dari Kaiju Jepang, makhluk raksasa seperti Godzilla dan Mothra. Itu adalah salah satu dari banyak spesies alien yang mereka temui, tapi yang pasti yang terbesar dan paling tangguh, dengan tentakel dan rahangnya yang besar membangkitkan hibrida makhluk Sarlacc dan Rancor dari Episode VI: Return of the Jedi.

The ID Monster

Ada lebih dari beberapa makhluk asing yang menghuni Galaxy of Terror, film fiksi ilmiah tahun 80-an sekte yang mengadu domba awak astronot dengan dunia berbahaya yang tak terhitung. Ketika kapal Tamu berangkat ke planet Morganthus yang dilanda badai, mereka tidak tahu bahwa perjalanan mereka mungkin tidak sepenuhnya dibuat sendiri.

Mereka bertemu dengan makhluk aneh yang mulai mengambil kru satu per satu, termasuk ” id monster “, yang pada dasarnya memperkuat ketakutan terburuk Anda dan kemudian membunuh Anda bersama mereka. Pada saat anggota kru terakhir harus melawan teman-temannya versi zombi, Anda akan mengira teror akan berakhir, tetapi kemudian dia menjadi pengganti pemimpin pertunjukan aneh galaksi ini.

The Thing

Tanpa diragukan lagi, makhluk yang diciptakan untuk The Thing karya John Carpenter adalah salah satu monster paling menakutkan dalam fiksi ilmiah, jika bukan bioskop itu sendiri. Mampu menyerap jaringan organisme hidup apa pun dan menggandakannya, The Thing dapat mengambil wujud siapa pun, bahkan teman terdekat Anda.

Film tersebut tidak berjalan sebaik yang diharapkan Carpenter ketika dirilis, dengan kritikus mendulang plotnya karena tidak dapat terungkap tanpa adegan berdarah dan kekerasan grafis yang berlebihan. Sejak itu, hal itu dihargai karena penerapan horor psikologisnya, karena para ilmuwan penelitian di Pos terdepan 31 perlahan-lahan beralih satu sama lain di Kutub Utara yang soliter, dengan sedikit harapan penyelamatan dan sumber daya yang semakin menipis.

The Sandworm

Penghuni paling terkenal dari film Dune dan semesta novel, Sandworm adalah makhluk raksasa yang ditemukan di planet Arrakis. Ia melakukan perjalanan di bawah hamparan gurun yang luas yang membentuk topografi dunia, meledak untuk melahap apa pun yang bergerak di permukaan.

Tempat berburu cacing pasir berada di area yang sama dengan rempah-rempah yang didambakan, obat yang sangat dicari. Kendaraan yang pergi berburu melange akhirnya diburu oleh cacing pasir, kejahatan yang diperlukan ketika Anda menganggap bahwa rempah-rempah sebenarnya adalah produk sampingan dari siklus hidup mereka. Sandworms didasarkan pada interpretasi Frank Herbert tentang naga yang menjaga harta karun di Eropa abad pertengahan.

The Terminator

Meskipun Terminator tidak memiliki rahang yang tajam atau cakar yang tajam, itu adalah salah satu monster paling menakutkan dalam sejarah fiksi ilmiah. Muncul pertama kali di Terminator dengan model T-800 (peran yang akan meluncurkan karir Arnold Schwarzenegger), dan kemudian T-1000 yang canggih (yang dapat membentuk dirinya sendiri menjadi objek atau orang apa pun), itu berkali-kali lebih kuat dan lebih cepat daripada manusia. menyerupai satu.

Terminator tidak membutuhkan tidur, makanan, atau kenyamanan masyarakat apa pun untuk melakukan yang terbaik; melacak dan membunuh. Sementara kemudian Terminator digunakan oleh manusia untuk tujuan perlindungan, keterampilannya paling banyak digunakan sebagai pembunuh atau tentara super. Ia dapat langsung mempelajari cara menggunakan senjata apa pun, memiliki kemampuan pemrosesan yang memberinya refleks superior, dan umumnya dapat berlari lebih cepat, mengakali, dan mengalahkan apa pun yang menghalangi jalannya.

The Predator

Monster Film Sci-Fi Tahun 80-an Paling Menakutkan

Manusia bukan lagi predator puncak ketika mereka bertemu dengan pemburu yang paling ditakuti di galaksi yang dikenal. Sekelompok tentara yang rutin turun ke Amerika Selatan tiba-tiba menemukan diri mereka berjuang untuk hidup mereka melawan makhluk tidak manusiawi dengan kekuatan, akal, dan teknologi yang superior. Namun, Predator telah menemui tandingannya di lini pertahanan terakhir manusia, Arnold Schwarzenegger.

Predator adalah salah satu film fiksi ilmiah paling sukses di tahun 80-an, dan alien Predator menjadi salah satu monster film paling terkenal sepanjang masa dengan topeng ikonik, kostum, dan rahangnya yang melebar. Arnie bertarung melawan Predator, menggunakan semua pengetahuan gerilya untuk mengalahkannya dalam perburuannya sendiri, tetapi bahkan setelah pertarungan epik, beberapa sekuel akan menyusul untuk penggemar yang menginginkan lebih banyak pembantaian.

The Alien

Tidak ada yang mengira sekuel bisa mengalahkan aslinya seperti James Cameron Aliens, tindak lanjut penuh aksi untuk mahakarya horor fiksi ilmiah Ridley Scott, Alien. Meskipun tidak memiliki suasana murung dari film pertama, tentang kru pesawat luar angkasa yang diteror oleh alien, film ini memiliki kualitas hingar bingar yang meningkatkan teror begitu alien ditemukan menjajah planet lain.

The “xenomorph”, dengan kerangka yang kuat, mematahkan rahang dalam, dan asam untuk darah menjadi mesin pembunuh yang lebih ganas saat menghadapi Marinir Luar Angkasa Bumi. Drone menghancurkan barisan mereka, dan Ratu hampir membunuh pahlawan waralaba Letnan Ellen Ripley. Sekarang dengan franchise Alien: Covenant, xenomorph terus menjadi monster film fiksi ilmiah paling menakutkan.

Douglas Patterson

Back to top