Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini – Ufsacademy

Ufsacademy.com Situs Kumpulan Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini

Film Fiksi Ilmiah Anggaran Rendah Terbaik 1

Film Fiksi Ilmiah Anggaran Rendah Terbaik 1 – Fiksi ilmiah selalu identik dengan pembuatan film berbiaya besar. George Méliès membawakan penonton film luar angkasa fantastis pertama pada tahun 1902 dengan A Trip to the Moon seharga 10.000 franc Prancis yang mengejutkan. Meskipun itu hanya jumlah kecil sekitar $ 33.000, itu adalah biaya yang belum pernah terdengar untuk pembuatan film pada saat itu.

Film telah berkembang pesat sejak 1902, tetapi di Hollywood, sci-fi masih identik dengan anggaran yang besar. Memang benar bahwa tuntutan pembuatan film fiksi ilmiah sering kali membutuhkan uang dalam jumlah besar dan setiap kekurangan dana terlihat jelas oleh penonton. Namun, ada beberapa film fiksi ilmiah selama bertahun-tahun yang telah merusak cetakan dan tampak hebat tanpa merusak bank. Berikut adalah daftar dari beberapa Film Fiksi Ilmiah Anggaran Rendah Terbaik.

Primer (2004) – $ 7.000

Primer adalah film pertama yang dibuat oleh Shane Carruth, dan telah mengembangkan pengikut sesat sebagai salah satu film perjalanan waktu paling rumit yang pernah dibuat. Hingga hari ini, orang-orang masih menyempurnakan diagram berbagai garis waktu yang direpresentasikan di Primer.

Hal gila tentang Primer adalah Carruth, yang sebelumnya bekerja sebagai seorang ahli matematika, tidak tahu cara membuat film. Dia tidak terbiasa dengan proses mencari produser, mendapatkan dukungan, mempekerjakan kru, atau semacamnya. Dia baru saja mulai membuat film dari awal, mempelajari seluk-beluknya dengan cepat, sambil mengenakan topi semaksimal mungkin. Ibunya juga menyediakan katering, yang – dengan anggaran serendah itu – berpotensi menjadi persentase biaya yang sangat besar.

Upstream Color (2013) – $ 50,000

Menandai tamasya kedua pembuat film Shane Carruth, Upsteam Color adalah film abstrak yang berputar di sekitar beberapa konsep sci-fi yang longgar. Yang menakjubkan dari film ini adalah sangat mirip dengan film seperti Terrance Malick’s Tree of Life atau Paul Thomas Anderson’s Magnolia, tetapi biayanya kurang dari 1%.

Seperti Gareth Edwards, Shane Carruth menekan biaya dengan memakai banyak topi, tetapi dia mengambilnya lebih jauh. Carruth dikreditkan sebagai Penulis, Sutradara, Produser, Komposer, Sinematografer, dan Operator Kamera. Upstream Color tidak mengambil jalan pintas untuk mencapai anggaran yang sangat rendah. Carruth hanya mengorbankan tidurnya sendiri jika diperlukan.

Monsters (2010) – $ 500.000

Gareth Edwards benar-benar menjatuhkan rahang dengan film monster setengah juta dolar yang sepertinya bisa menghabiskan biaya $ 100 juta.

Nilai sebenarnya dari Monster kemungkinan bahkan tidak terwakili dalam anggaran. Sejak Edwards menulis, menyutradarai, dan merekam film itu sendiri, kemudian melakukan semua efek bekerja sendiri di komputernya di kamar tidurnya, tabungan Monster sebagian besar berasal dari Edwards yang melakukan semua pekerjaan itu sendiri. Terkadang, cara terbaik untuk menjaga anggaran tetap rendah adalah dengan meminta satu orang melakukan pekerjaan untuk beberapa orang.

Safety Not Guaranteed (2012) – $ 750,000

Terinspirasi oleh iklan baris yang mencari mitra perjalanan waktu, Safety Not Guaranteed adalah kisah hangat tentang persahabatan yang dibungkus secara longgar dalam beberapa konsep perjalanan waktu sci-fi. Debut sutradara Colin Trevorrow memberinya kredibilitas yang sangat cukup untuk Universal dan Lucasfilm untuk memberinya kekuasaan untuk Jurassic World dan Star Wars: Episode IX.

Safety Not Guaranteed mungkin tidak terlalu tinggi dalam salah satu tujuan sci-fi-nya, tetapi itu tidak membuat anggaran menjadi kurang mengesankan. Film ini menemukan sebagian besar efisiensi moneternya dalam jadwal pengambilan gambarnya yang sangat ketat, syuting di 32 lokasi selama 24 hari.

THX 1138 – $ 777.777,77 ($ 4,4 Juta Disesuaikan Untuk Inflasi)

Setelah melihat film pendek berjudul serupa oleh George Lucas, Francis Ford Coppola meminta agar Lucas memberikan skenario untuk mengubahnya menjadi film berdurasi penuh. Lucas awalnya menolak keras, mengklaim dia tidak bisa menulis skenario. Setelah akhirnya menyerah, Lucas memberi Coppola draft. Coppola membacanya dan berkata, “Wah, kamu benar, kamu tidak bisa menulis skenario”. Untungnya, Walter Murch dibawa untuk memoles draf Lucas menjadi skrip yang sangat bagus.

THX 1138 adalah pelopor dalam gaya dokumenternya (gaya yang akan digunakan oleh banyak film fiksi ilmiah anggaran rendah di masa mendatang). Gaya tersebut dipilih sebagian karena alasan anggaran, tetapi juga karena Lucas ingin agar gaya tersebut tampak seperti dokumentasi visual aktual dari suatu peristiwa di masa mendatang.

Untuk menciptakan dunia futuristik yang dapat dipercaya dengan anggaran kecil, penggunaan perangkat nyata dimaksimalkan. Untuk memberi mereka tampilan futuristik, set praktis sering difilmkan pada sudut yang tidak normal dan pencahayaan yang kreatif. Banyak alat peraga juga merupakan objek dunia nyata yang diadaptasi untuk digunakan secara futuristik – praktik yang akan menjadi lebih umum ketika Lucas membuat Star Wars.

Moon (2009) – $ 5 Juta

Ditulis khusus untuk aktor Sam Rockwell, film Moon adalah cerita otak tentang astronot dalam misi solo 3 tahun. Ditulis dan disutradarai oleh Duncan Jones (putra David Bowie), Moon dimaksudkan sebagai kemunduran sci-fi di akhir 70-an atau awal 80-an – terutama Alien.

Seperti banyak film anggaran rendah lainnya, Moon mendapatkan keuntungan besar dari keakraban Jones dengan efek khusus. Pemeran kecil, pemotretan pendek, dan penggunaan miniatur yang cerdas di atas efek yang lebih mahal semuanya memastikan Moon dibuat untuk dolar bawah.

28 Days Later (2002) – $ 7 Juta

Film Fiksi Ilmiah Anggaran Rendah Terbaik 1

Dengan 28 Days Later, Danny Boyle merevitalisasi genre film zombie. Yang cukup ironis, mengingat “zombie” berjalan yang terinfeksi “Rage Virus” dalam 28 Days Later tidak akan lulus tes sniff dengan sebagian besar penggemar zombie.

Sebagian besar penghematan uang dalam 28 Days Later berasal dari cerita yang akrab. Ini adalah cerita sederhana tentang segelintir orang di Inggris yang sudah dikuasai. Skala kecil dari cerita tersebut berarti bahwa elemen film zombie yang biasanya jauh lebih ramah anggaran dapat dihindari sepenuhnya demi sebuah drama karakter yang berlatar dunia pasca-infeksi.

Europa Report (2013) – $ 10 Juta

Europa Report adalah contoh jenis fiksi ilmiah keras yang tidak terlalu umum dalam genre ini saat ini. Penulis Philip Gelatt ingin membuat film fiksi ilmiah yang tidak sepenuhnya menghilangkan kata “sains” dari persamaannya, jadi dia mulai membuat cerita dengan realisme ilmiah sebanyak yang dia bisa kumpulkan. Banyak berkonsultasi dengan perusahaan seperti NASA dan Space X, tim produksi berusaha untuk membuat film perjalanan luar angkasa yang paling masuk akal.

Sementara sebagian besar sci-fi keras dalam beberapa tahun terakhir, seperti Gravity dan Interstellar, telah mengikuti rute adegan menyapu yang diformat untuk IMAX, Europa Report melakukan yang sebaliknya. Sebaliknya, ia meniru gaya dokumenter seolah-olah film tersebut berasal dari masa depan, yang dibuat dengan memadukan potongan film yang “dideklasifikasi” dengan wawancara popout.

Efek Visual Sci-Fi Yang Mengubah Film Selamanya

Efek Visual Sci-Fi Yang Mengubah Film Selamanya – Genre Fiksi Ilmiah mendorong batas-batas baru dengan membayangkan masa depan potensial dan masalah moral yang diakibatkannya. Dalam medium film, menghidupkan ide-ide konsep tinggi ini seringkali memaksa para pembuat film untuk menciptakan alat-alat baru untuk mendongeng. Akibatnya, banyak inovasi efek khusus terpenting datang dari genre sci-fi.

Film fiksi ilmiah bertanggung jawab atas inovasi utama dalam teknik kamera, prostetik, dan citra yang dihasilkan komputer. Berikut adalah beberapa efek visual paling signifikan dari genre sci-fi yang mengubah film selamanya, dalam urutan kronologis.

Metropolis (1927) – The Schüfftan Process

Disutradarai oleh Fritz Lang, Metropolis adalah film fiksi ilmiah ekspresionis Jerman yang gaya dan inovasinya mempengaruhi beberapa film fiksi ilmiah terbesar sepanjang masa. Film ini tidak hanya secara visual mengesankan untuk era tersebut, tetapi juga memelopori teknik efek khusus baru yang disebut The Schüfftan Process.

The Schüfftan Process ditemukan sebagai cara untuk menggabungkan elemen aksi langsung dengan model atau gambar. Menggunakan cermin pada sudut tertentu di depan kamera, gambar model atau lukisan diproyeksikan terhadap aktor atau lokasi aksi langsung. Di Metropolis, proses tersebut digunakan untuk memasukkan miniatur gedung pencakar langit futuristik di belakang para aktor secara langsung sehingga membuat miniatur tersebut terlihat berskala penuh.

2001: A Space Odyssey (1968) – Star Gate Sequence

Karya fiksi ilmiah Stanley Kubrick 2001: A Space Odyssey penuh dengan citra yang menakjubkan. Film ini membawa eksperimen efek khusus ke tingkat yang sama sekali baru. Namun, satu efek visual dalam film tersebut memiliki dampak yang bertahan lama pada pemirsa hingga hari ini, dan itulah urutan Star Gate.

Seniman efek khusus Doug Trumbull menggunakan penggunaan fotografi pemindaian celah untuk menciptakan efek visual yang memukau. Dia merekam adegan itu berulang kali untuk memastikan bahwa itu sempurna, dan hasil akhirnya membingungkan.

Star Wars (1977) – The Lightsaber

Ketika Star Wars keluar pada tahun 1977, industri film berubah selamanya. Hollywood segera bergegas untuk menangkap kembali petir dalam botol yang melahirkan salah satu waralaba terbesar sepanjang masa. Star Wars tidak hanya menciptakan blockbuster musim panas modern, tetapi juga memelopori efek khusus yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Mungkin yang paling ikonik dari efek khusus ini di lightsaber. Perwujudan senjata Jedi yang elegan sangat mengesankan karena ikonik visual dan auralnya. Efek suara lightsaber sama, jika tidak lebih signifikan daripada efek visual. Keduanya berpasangan bersama membuat keajaiban budaya pop yang abadi.

Alien (1979) – The Xenomorph

Desain Xenomorph dari Alien benar-benar mengubah tampilan makhluk luar angkasa di layar. Serangga, kerangka, dan teknologi dengan bagian yang sama, tampilan Xenomorph sama sekali tidak tertandingi oleh alien sinematik lainnya. Meskipun telah melalui sedikit desain ulang selama bertahun-tahun, aspek utama dari tampilan Xenomorph sebagian besar tetap sama.

Didesain oleh H. R. Giger, tampilan Xenomorph dari Alien tahun 1979 sangat menakutkan. Tampilan kostumnya terlihat apik dan berlapis baja, yang dengan sempurna melengkapi kualitas insektoid dari desain Riger.

The Thing (1982) – Practical Monster Effects

The Thing karya John Carpenter menggunakan rasa isolasi paranoid dan desain monster yang sangat aneh untuk membangkitkan teror. Mengingat tidak adanya CGI pada saat itu, sangat mengesankan bahwa setiap efek makhluk dalam film ini masih bertahan hingga hari ini.

Setiap desain terasa seperti pelanggaran terhadap tubuh manusia, dengan anggota tubuh dan gerakan yang tidak wajar yang dieksekusi dengan luar biasa. Urutan kepala laba-laba dan urutan anjing adalah contoh abadi dari keefektifan efek praktis berkualitas tinggi.

The Fly (1986) – Facial Prosthetics

Seringkali ketika aktor harus memakai prostetik wajah yang berat dalam film, hasilnya adalah kinerja yang lebih lemah. Prostetik wajah (Facial Prosthetics) cenderung membatasi kemampuan aktor untuk mengekspresikan emosi. Efek visual yang fantastis bekerja pada The Fly 1986 entah bagaimana berhasil menjadi sangat detail sementara juga memungkinkan Jeff Goldblum untuk berakting.

Aspek kunci dari horor The Fly adalah menyaksikan perubahan tubuh karakter dengan cara yang menakutkan. Sangat penting bagi Goldblum untuk dapat secara efektif menyampaikan perasaan tidak mengenali diri sendiri di cermin. Prostetik wajah yang luar biasa dalam film ini meningkatkan horor ke level lain dengan menjijikkan dan mengartikulasikan.

Terminator 2: Judgment Day (1991) – iquid Metal CGI

Terminator logam cair di Terminator 2: Judgment Day adalah salah satu penggunaan CGI paling awal yang mengesankan. Penonton pada saat itu terpesona oleh tampilan yang meyakinkan dari terminator cair, karena level CGI ini belum pernah berhasil dieksekusi sebelumnya.

Efek visual membantu merintis penggunaan arus utama efek yang dihasilkan komputer, membuktikan bahwa teknologinya telah cukup jauh untuk diterapkan dalam blockbuster beranggaran besar. Masih butuh waktu lama sebelum CG tidak bisa dibedakan dari aslinya, namun, implementasinya di Terminator 2 sangat bagus sehingga masih terlihat tepat hari ini.

Jurassic Park (1993) – Dinosaurus

Karena CGI menjadi lebih banyak digunakan dalam pembuatan film, Jurassic Park 1993 benar-benar meningkatkan taruhan dalam cara menggunakannya. Hingga hari ini, efek khusus dinosaurus dalam film ini benar-benar dapat dipercaya. Tampilan film ini telah menua dengan sangat baik. Jurassic Park menggunakan perpaduan perhatian antara efek praktis dan CGI, yang merupakan teknik yang masih digunakan hingga hari ini.

Jurassic Park menetapkan standar bagaimana menggunakan CGI dengan baik. Efek praktis digunakan sebanyak mungkin, tetapi ketika melakukannya secara praktis tidak berhasil atau tidak 100% meyakinkan, CGI diimplementasikan untuk memencetnya. Hasilnya adalah film berusia hampir tiga puluh tahun dengan efek khusus yang telah menua dengan luar biasa.

The Matrix (1999) – Bullet Time

Efek Visual Sci-Fi Yang Mengubah Film Selamanya

Setelah The Matrix keluar pada 1999, hampir setiap film fiksi ilmiah dan aksi berusaha membangkitkan gaya ikonik. Jas hujan dan peretas adalah tren besar baru, bersama dengan waktu peluru gerak lambat. Sekarang, The Matrix tidak menciptakan Bullet Time, tetapi penerapan teknik inilah yang mempopulerkannya.

The Wachowski mencapai efek Bullet Time klasik mereka dengan mengelilingi urutan dengan lusinan kamera yang ditempatkan dengan cermat. Memotret beberapa sudut dari momen yang sama sekaligus ditambah beberapa keajaiban pengeditan menghasilkan beberapa visual film aksi paling ikonik sepanjang masa.

Planet Of The Apes Series (2011 – 2017) – Motion Capture

Iterasi terbaru dari The Planet Of The Apes bukanlah contoh teknologi motion capture yang paling awal yang digunakan dalam sebuah film, tetapi paling berhasil dalam implementasinya. Penggunaan motion capture sebelumnya memang bagus, tetapi trilogi ini mengangkatnya ke keunggulan. Ketiga film tersebut termasuk dalam daftar ini karena jika dilihat bersama-sama, orang dapat melihat bagaimana teknologi meningkat dari waktu ke waktu.

Khususnya di dua film terakhir, teknologi penangkapan gerak begitu kuat sehingga ada peningkatan fokus pada karakter yang seluruhnya dianimasikan. Meskipun sepenuhnya bersemangat, emosi dan keterkaitan mereka lebih baik dari sebelumnya.

Buku Fiksi Terbaik Tahun 2021 Bagian 2

Buku Fiksi Terbaik Tahun 2021 Bagian 2 – Dengan begitu banyak buku baru yang luar biasa yang keluar setiap hari, sulit untuk memilih mana yang layak untuk dimasukkan ke dalam tumpukan buku Anda. Jangan pernah takut: Apakah Anda ingin terhanyut oleh romansa yang berair, menggigit kuku hingga inti dengan film thriller yang menegangkan, melarikan diri ke dunia baru dengan fantasi yang fantastis, berjalan-jalan di sepatu orang lain dengan fiksi realistis, atau melakukan perjalanan kembali ke masa lalu dengan fiksi sejarah. Pecahkan salah satu bacaan menakjubkan ini dan saksikan jam-jam berlalu. Berikut adalah beberapa buku fiksi terbaik di tahun 2021 bagian kedua:

Such a Fun Age

Emira Tucker hanya mengasuh anak untuk pemilik bisnis Alix Chamberlain sementara dia memikirkan apa yang harus dilakukan dengan hidupnya, tetapi dia terlibat dalam skandal setelah dia syuting larut malam dengan balita Alix di toko kelontong. Kisah yang memengaruhi ini mengeksplorasi cara ras, kelas, dan bahkan gerakan yang bermaksud baik dapat berdampak nyata pada kehidupan orang-orang.

Big Summer

Dari penulis Mrs. Everything datang ke pantai ini untuk mengintip persahabatan wanita, romansa, dan beberapa rumah mewah tepi pantai yang menakjubkan. Daphne akhirnya lolos dari cengkeraman beracun Drue Cavanaugh dan menjadi dirinya sendiri sebagai influencer berukuran besar ketika Drue memintanya untuk hadir di pernikahannya di Cape Cod. Daphne setuju, tetapi segera mendapati dirinya terlibat dalam skandal yang tidak diharapkan siapa pun.

Perfect Tunes

Laura tiba di New York City dari Ohio dengan mimpi besar, tetapi alih-alih meluncurkan karier penyanyi-penulis lagu, dia jatuh cinta pada musisi bermasalah yang dampaknya bertahan lebih lama daripada hubungan mereka. Lima belas tahun kemudian, dia dan putrinya telah terpisah, dan masa lalunya mulai menggelegak ke permukaan. Nyalakan lagu favorit Anda dan nikmati kisah indah tentang persahabatan, keluarga, dan hal yang paling penting ini.

Long Bright River

Penggemar fiksi kriminal akan menyukai drama yang berpusat pada dampak kemanusiaan dari krisis opioid ini. Di tengah cerita adalah dua saudara perempuan yang terasing: Kacey berjuang melawan kecanduan, sementara Mickey adalah seorang polisi. Ketika Kacey menghilang dan gadis-gadis seperti dia mulai mati, Mickey memburu si pembunuh – dan Kacey – sebelum terlambat.

Weather

Anda akan melihat gaung zaman modern kita ketika Anda bertemu Lizzie, pustakawan yang bekerja di universitas tempat dia keluar untuk membantu saudara laki-lakinya yang kecanduan narkoba. Ketika seseorang yang dia kagumi mempekerjakannya untuk memilah-milah email ke podcast iklim Neraka dan Air Tinggi, Lizzie belajar lebih banyak tentang planet dan sifat manusia daripada yang dia tawar.

The Glass Hotel

Terkadang buku terasa tepat untuk saat ini. Ini buku itu. Penggemar distopia hit Station Eleven juga akan menyukai cerita ini yang menghubungkan antara ledakan skema Ponzi dan seorang wanita yang tersesat di laut.

It’s Not All Downhill From Here

Pada usia 68 tahun, kehidupan Loretha Curry berjalan cukup baik: dia menjalankan bisnis yang sukses, memiliki teman-teman yang akrab, dan seorang suami yang masih membuat darahnya mengalir. Ketika sebuah tragedi mengerikan menghancurkan dunianya, sistem pendukungnya yang akan mengingatkannya berapa banyak yang masih dia miliki.

Writers & Lovers

Siapa pun yang pernah memiliki pilihan sulit untuk bercinta akan menghargai kisah tentang seorang wanita yang tenggelam dalam hutang dan kesedihan setelah kematian ibunya dan mencoba untuk memilih di antara dua pria. Masing-masing dapat menawarkan kehidupan yang sangat berbeda, dan Anda akan menahan napas saat dia menyadari apa yang diinginkannya.

Topics of Conversation

Pikirkan tentang berapa banyak waktu yang kita habiskan untuk berbicara satu sama lain dan seberapa banyak obrolan itu membentuk hidup kita. Novel yang tenang ini ditulis hampir seluruhnya dalam percakapan antar wanita, dengan fokus pada semua yang dikandungnya. Itu mendesis dengan gairah, humor, kesalahpahaman, dan banyak lagi yang muncul ketika wanita terbuka.

All Adults Here

Setelah dia menyaksikan kecelakaan bus sekolah, seorang ibu pemimpin kota kecil harus memperhitungkan hubungannya dengan anak-anaknya yang sudah dewasa. Buku ini memuat semuanya: karakter yang berkonflik, remaja yang mempelajari siapa mereka, seorang ibu tunggal yang berselingkuh, dan kambing. Ya, kambing.

A Long Petal of the Sea

Dari pakar percintaan, Allende, hadir petualangan liris baru ini mengikuti janda hamil Roser dan Victor Dalmow, saudara laki-laki dari almarhum cinta. Mereka menikah setelah pengambilalihan fasis tahun 1930-an di Spanyol, melarikan diri sebelum perang pecah di kapal yang disewa oleh penyair Pablo Neruda. Pasangan baru ini memulai kembali kehidupannya di Chili, belajar untuk saling mencintai di pengasingan.

The Herd

Ketika pendiri coworking space khusus wanita ini menghilang, teman-temannya terkejut. Tetapi saat mereka mencari petunjuk keberadaannya, mereka belajar lebih banyak lagi detail yang meresahkan tentang dia, persahabatan mereka, dan diri mereka sendiri.

The Regrets

Pada awalnya, chemistry Rachel dan Thomas menular, tetapi satu hal menghalangi mereka: dia sudah mati. Dia juga tidak seharusnya melibatkan dirinya dengan siapa pun yang masih hidup, akibatnya membuat diri mereka dikenal saat mereka semakin dekat. Kisah hantu romantis ini sangat aneh.

The Resisters

Tidak ada baseball? Salep luka itu dengan distopia yang akan terjadi di masa depan ini. Di AutoAmerica, orang Nett yang disukai tinggal di darat, sedangkan orang Surplus hidup di atas air. Ketika seorang anak dengan lengan seperti senapan lahir dari keluarga Surplus, dia akhirnya bermain untuk tim Netted, bahkan saat keluarganya menantang tatanan dunia.

Godshot

Kehidupan Lacey May di drought-parched Peaches dengan ibunya yang pecandu alkohol tidaklah sempurna, tetapi mereka memiliki satu sama lain dan gereja mereka, dipimpin oleh Pendeta Vern yang karismatik. Tetapi ketika ibunya menghilang, Lacey akan berusaha keras untuk menemukannya. Kisah ini akan membuat hati Anda sakit untuk protagonis remaja yang mengejar cinta yang kita semua dambakan.

Tiny Imperfections

Buku Fiksi Terbaik Tahun 2021 Bagian 2

Para orang tua dan siapa pun yang pernah bersekolah akan senang mengintip dunia sekolah swasta yang bergejolak ini, dari dua wanita yang telah bekerja di dalamnya selama lebih dari 20 tahun. Kenali tiga generasi wanita kulit hitam di San Francisco saat mereka menavigasi alam semesta itu, bersama dengan hubungan, motivasi, dan bantuan drama yang menumpuk.

Thin Girls

Twins Rose dan Lily sangat dekat, mereka benar-benar merasakan emosi satu sama lain. Ketika mereka memasuki sekolah menengah dan ingin menyesuaikan diri, Rose berhenti makan dan Lily memberikan kompensasi yang berlebihan, yang menyebabkan Rose masuk ke fasilitas perawatan gangguan makan dan Lily berjuang melawan harga dirinya di luar. Buku ini menunjukkan bagaimana hubungan terdekat kita bisa berubah menjadi racun, jika kita tidak berhadapan langsung.

My Dark Vanessa

Novel ini melihat hubungan antara seorang guru berusia 42 tahun dan muridnya yang berusia 15 tahun beberapa tahun setelah fakta, ketika guru tersebut dituduh melakukan pelecehan seksual. Sekarang sebagai orang dewasa, Vanessa masih melihat kebodohan mereka sebagai kesepakatan, dan untuk berbicara sekarang akan memaksanya untuk memeriksa kembali itu. Ini adalah pandangan yang kuat tentang agen, kekuatan, dan memori seksual.

Blue Ticket

Pada hari mereka mendapat haid pertama, semua gadis menjalani lotere. Tiket putih bisa untuk menikah dan punya anak, sementara tiket biru mendapatkan karier dan kehidupan yang sangat peduli. Tetapi ketika Calla memutuskan untuk mengabaikan sistem tersebut, dia harus pergi dan mengandalkan keterampilan bertahan hidup yang diajarkan lotere kepadanya untuk mengalahkan mereka yang misinya adalah untuk melestarikannya.

Death in Her Hands

Buku yang menarik ini dimulai, “Namanya Magda. Tak seorang pun akan tahu siapa yang membunuhnya. Bukan aku. Ini mayatnya”. Setelah seorang janda tua menemukannya di hutan, rasa ingin tahunya dengan cepat berubah menjadi obsesi. Tapi bisakah kita mempercayai perasaannya tentang kejadian? Thriller kriminal bagian yang satu ini, sebagian humor gelap, dan sangat berharga untuk waktu Anda.

Buku Fiksi Terbaik Tahun 2021 Bagian 1

Buku Fiksi Terbaik Tahun 2021 Bagian 1 – Membaca fiksi di tahun 2021 adalah tindakan menantang – mengalihkan perhatian kita dari bencana yang terjadi di sekitar kita untuk melakukan tindakan yang tenang dan imajinatif. Dan fiksi terbaik ini menawarkan banyak jalan menuju pemahaman yang lebih besar dan pelarian yang bermakna. Berikut ini adalah beberapa buku fiksi terbaik tahun 2021 bagian pertama:

Breasts and Eggs, Mieko Kawakami

Dalam novel pertamanya yang diterbitkan dalam bahasa Inggris, penulis Jepang Mieko Kawakami mengikuti tiga wanita dan hubungan mereka dengan perubahan tubuh mereka. Ada Natsu yang berusia 30 tahun, kakak perempuannya Makiko, dan putri Makiko, Midoriko. Paruh pertama Breasts and Eggs, diterjemahkan oleh Sam Bett dan David Boyd, berpusat pada pencarian Makiko untuk merencanakan prosedur pembesaran payudara, dan penolakan Midoriko baru-baru ini untuk berbicara dengannya. Interaksi mereka disampaikan melalui suara kering Natsu dalam adegan-adegan yang penuh dengan dialog yang blak-blakan dan jenaka. Kemudian, Kawakami mengalihkan cerita ke depan, mengambil 10 tahun kemudian dan fokus pada Natsu karena dia lajang tetapi mempertimbangkan keibuan. Sementara Natsu diukur dan menghakimi dalam menceritakan kisah obsesi kakaknya untuk menyempurnakan citranya, dia sekarang tidak yakin dan bingung oleh ketakutannya sendiri tentang penuaan. Dalam menggambarkan kecemasan ini, Kawakami melihat dengan tajam harapan yang diletakkan pada wanita oleh dunia dan oleh diri mereka sendiri.

Where the Wild Ladies Are, Aoko Matsuda

Di Where the Wild Ladies Are, penulis Jepang Aoko Matsuda memandu pembaca melalui peristiwa supernatural dan memperkenalkan mereka pada karakter dunia lain seolah-olah mereka benar-benar biasa. Sentuhan yang bersahaja dan jenaka itulah yang membuat kumpulan cerita pendek yang diterjemahkan ke bahasa Inggris oleh Polly Barton ini begitu istimewa. Matsuda memperbarui cerita hantu tradisional Jepang untuk era kontemporer, memberikan agensi kepada karakter wanita yang sebelumnya tidak bersuara dan dengan main-main memecahkan peran dan stereotip gender yang masih begitu menyebar dalam budaya Jepang saat ini. Seorang penerjemah sendiri, Matsuda tahu bagaimana bermain dengan bahasa, menanamkan naratornya dengan keistimewaan yang tak terlupakan. Sementara setiap bab berisi cerita pendeknya sendiri, beberapa saling terkait. Hasilnya adalah penataan ulang cerita tradisional sebagai bagian dari narasi yang lebih luas tentang perempuan dan kekuasaan.

Deacon King Kong, James McBride

Saat itu September 1969 ketika Sportcoat, deacon tua pemarah dari sebuah gereja di proyek Causeway Houses di Brooklyn, menembak wajah pengedar narkoba lokal Deems. Seluruh lingkungan dipenuhi dengan berita: Sportcoat mengeluarkan 0,38 dari sakunya dan meniup telinga anak laki-laki yang biasa dia latih dalam bisbol. Kenapa dia melakukan hal seperti itu? Bahkan deacon sendiri sepertinya tidak tahu. Penulis pemenang National Book Award James McBride mengungkapkan jawabannya dalam kisah komedi dan kasih sayang ini, yang memberikan perhatian penuh kasih kepada berbagai karakter. McBride menggambarkan dunia mereka dalam kekhususan yang padat dan ritmis, terpaku pada sejarah lokal yang kaya dari komunitas dan suara-suara yang mengisinya.

A Burning, Megha Majumdar

Setelah menyaksikan serangan teroris, Jivan, seorang wanita Muslim miskin yang tinggal di daerah kumuh Kolkata, membuat komentar di Facebook yang mengkritik tanggapan pemerintahnya terhadap peristiwa tragis tersebut. Itu adalah tindakan dengan konsekuensi yang mengerikan, karena dia ditahan dan dituduh membantu para penyerang. Dalam novel debutnya yang dirancang dengan indah, Megha Majumdar menulis dengan sangat mendesak saat dia merinci penderitaan Jivan. Di luar Jivan, Majumdar memperkenalkan dua perspektif utama: mantan guru olahraga sang protagonis, PT Sir, yang memiliki hubungan dengan partai politik sayap kanan yang berusaha untuk menyegel takdirnya, dan Lovely, orang buangan dengan impian menjadi aktor dan satu-satunya orang yang dapat membuktikan bahwa Jivan tidak bersalah. Saat bergerak di antara tiga suara mereka, Majumdar mengungkapkan titik temu antara ambisi dan ketakutan mereka, yang menyatu ke dalam penyelidikan korupsi, kelas, dan tragedi yang mengerikan.

I Hold a Wolf by the Ears, Laura van den Berg

Buku Fiksi Terbaik Tahun 2021 Bagian 1

11 cerita yang terdiri dari koleksi cantik dan berani Laura van den Berg menampilkan pemeran wanita kontemplatif yang menghadapi situasi yang aneh, sedih, dan meresahkan. Di antara mereka adalah “pekerja lepas duka” yang memperoleh penghasilan tambahan dengan menyamar sebagai orang mati, istri yang tanpa sadar dibius oleh suaminya dengan seltzer berduri obat penenang, dan putri yang menemani ibunya yang sakit dalam tur terakhir yang pahit di Italia. Karakter dalam narasi ini masing-masing rusak dengan cara yang berbeda, tetapi mereka semua diam-diam bergumul dengan pertanyaan terbesar dalam hidup – arti kesepian dan kehilangan, daya tahan cinta. I Hold a Wolf by the Ears adalah fiksi pendek terbaiknya: van den Berg menangkap trauma paling kejam di satu halaman, lalu memberikan dosis humor yang menyembuhkan di halaman berikutnya.

Homeland Elegies, Ayad Akhtar

Seringkali kita diberi sebuah novel yang menggabungkan kecerdasan yang dalam, prosa yang teliti dan sesuatu yang mendalam untuk dikatakan tentang keadaan dunia kita. Dalam Homeland Elegies, pemenang Hadiah Pulitzer, Ayad Akhtar, memberikan pembaca bahwa dalam kisah seorang pria yang sangat mirip dengan dirinya, yang memiliki nama yang sama dan lahir dari imigran Pakistan di Amerika Midwest seperti Akhtar. Dari bab pembukaan ketika ayah Ayad yang fiktif memperlakukan Donald Trump untuk penyakit jantungnya di tahun 1990-an, jelas kita berada di dunia yang dapat dikenali tetapi belum tentu nyata. Itu semua adalah bagian dari poin Akhtar: proyeknya menggunakan fiksi sebagai filter untuk menceritakan kisah penting tentang seorang pria yang menghadapi kekacauan kehidupan Amerika setelah 9/11 dan perjuangan keluarganya untuk mendefinisikan dirinya sendiri. Ini adalah tindakan penyeimbangan yang rumit antara apa yang nyata dan yang mungkin tidak, namun dalam buku Akhtar yang brilian, kompleksitas American Dream tidak pernah begitu telanjang.

A Children’s Bible, Lydia Millet

Pada liburan yang tiada duanya, sekelompok keluarga berbagi rumah musim panas di tepi danau, di mana orang tua tidak terlalu peduli tentang apa yang anak-anak mereka lakukan. Ketika badai dahsyat merobek rumah, orang dewasa memilih untuk mengabaikan kekacauan dan beralih ke lemari minuman keras sebagai gantinya, meninggalkan anak-anak untuk mencari keselamatan sendiri. Dalam novel ramping dan pendorong, remaja Evie menceritakan perjuangan kelompok di tengah tingkat kehancuran apokaliptik. Pikirannya tentang bencana alam yang sedang berkembang menangkap dua kepribadian remaja yang merajuk, muak dengan orang tuanya, dan seorang anak muda yang dipaksa untuk tumbuh terlalu cepat. Novel finalis Penghargaan Pulitzer, Lydia Millet, yang merupakan finalis Penghargaan Buku Nasional, adalah kisah petualangan yang mengingatkan pada klasik dan kisah peringatan tentang masa depan yang suram yang diceritakan melalui mata generasi yang terlalu nyaman dengan malapetaka.

Film Horor Sci-Fi Untuk Ditonton

Film Horor Sci-Fi Untuk Ditonton

Film Horor Sci-Fi Untuk Ditonton – Serial Alien mungkin adalah contoh horor fiksi ilmiah paling terkenal, tetapi 10 judul yang kurang terkenal ini layak mendapatkan pujian yang sama.

Alien, horor fiksi ilmiah ikonik Ridley Scott tahun 1979 mungkin adalah salah satu film paling terkenal sepanjang masa. Tak heran jika menjadi hit box office dan mengumpulkan begitu banyak penghargaan selain menelurkan seluruh franchise yang masih kuat hingga saat ini.

Namun, yang tidak disadari oleh beberapa penggemar dan penonton biasa adalah bahwa ada film serupa lainnya yang dapat ditonton untuk kombinasi fiksi ilmiah dan horor, bersama dengan beberapa elemen tematik dan cerita yang serupa, dalam beberapa kasus. Film-film ini tidak selalu sebanding dengan statusnya dengan Alien, tetapi pasti layak untuk ditonton.

Life (2017)

Life tahun 2017 adalah kasus yang menarik. Memang tidak banyak mendapat perhatian saat dirilis, namun setahun setelah itu, film tersebut dibandingkan dengan Venom dan Upgrade, keduanya keluar pada tahun 2018. Intinya, ketiganya mirip dengan Alien, tetapi hanya untuk tingkat terkecil yang masih bisa membuat mereka menjadi jam tangan yang menyenangkan.

Dibintangi oleh Jake Gyllenhaal, Rebecca Ferguson, dan Ryan Reynolds, Life mengikuti sekelompok astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional yang menemukan bukti pertama kehidupan di Mars … dan itu jelas tidak bersahabat.

Resident Evil (2002)

Saat ini, adaptasi video game cukup umum, meskipun kebanyakan dari mereka biasanya gagal baik di box office maupun di hadapan para kritikus. Tapi, Resident Evil tahun 2002 mungkin hanya pengecualian. Itu tidak sempurna, tetapi banyak pemirsa menikmatinya, dan film itu sukses box office pada saat itu, yang jelas menghasilkan banyak sekuel.

Film ini mengikuti judul amnesia pahlawan wanita Alice (diperankan oleh Milla Jovovich) yang bekerja sama dengan sekelompok komando Umbrella Corporation mencoba mencegah T-virus menyebar di luar fasilitas rahasia bawah tanah tempat mereka berada.

Annihilation (2018)

Film lain yang diabaikan, Annihilation 2018 adalah bom box office, tetapi, setelah dirilis di Netflix, film tersebut akhirnya menemukan penonton. Disutradarai oleh Alex Garland, Annihilation menampilkan pemain yang kuat termasuk Natalie Portman, Tessa Thompson, dan Oscar Isaac.

Berdasarkan novel tahun 2014 dengan judul yang sama, film ini mengikuti sekelompok penjelajah yang dikirim ke “The Shimmer”, zona karantina aneh dengan flora dan fauna yang bermutasi yang mulai berubah setelah kontak dengan kehidupan asing.

Cloverfield (2008)

Genre footage yang ditemukan mungkin telah habis dengan sendirinya pada titik ini, tetapi, dari semua lusinan film yang gagal dibuat dengan teknik ini, ada beberapa permata sejati yang masih diingat hingga hari ini, dan seperti Cloverfield tahun 2008 yang merupakan box office dan hit kritis.

Berlatar di New York City, cerita tersebut disajikan sebagai rekaman yang seharusnya ditemukan pada camcorder pribadi yang ditemukan di Central Park oleh Departemen Pertahanan AS. Ceritanya mengikuti sekelompok teman dan kenalan yang mencoba bertahan hidup saat monster raksasa mulai menghancurkan kota.

The Mist (2007)

Berbicara tentang monster, mereka tidak selalu harus terlihat menakutkan. Faktanya, pendekatan ini adalah salah satu alasan mengapa Alien berhasil, dan The Mist tahun 2007 menggunakannya dengan sangat baik. Meskipun tidak sukses pada saat itu, film ini dianggap sebagai salah satu adaptasi terbaik dari karya Stephen King, karena didasarkan pada novel tahun 1980 dengan judul yang sama.

Berlatar di Bridgton, Maine, The Mist mengikuti artis David yang terjebak di toko bersama putranya dan pelanggan lain setelah kabut misterius tiba di luar dan mereka yang memasukinya diserang oleh makhluk tak terlihat.

Sunshine (2007)

Meskipun gagal di box office, film thriller psikologis fiksi ilmiah Danny Boyle tahun 2007, Sunshine, diterima dengan baik oleh para kritikus dan penonton, dan bahkan mendapatkan beberapa nominasi penghargaan. Saat ini, sering disebut dalam konteks film yang diremehkan, dan itu pasti salah satu dari jenisnya.

Ditetapkan pada tahun 2057, Sunshine mengikuti sekelompok astronot, dengan anggota pemeran termasuk Cillian Murphy, Rose Byrne, dan Chris Evans, di pesawat ruang angkasa menuju Matahari yang sekarat yang mereka butuhkan untuk menyalakan kembali.

[Rec] (2007)

Permata rekaman lain yang ditemukan, Rec tahun 2007 adalah kesuksesan komersial dan kritis besar-besaran yang kemudian membuatnya mendapatkan status sebagai salah satu karya terbaik dalam genre-nya. Selain itu, film ini sebenarnya sepenuhnya dalam bahasa Spanyol, sehingga dapat menjadi pengantar yang bagus untuk penggemar horor ke film asing.

Rec mengikuti reporter berita dengan juru kameranya yang rekamannya digunakan untuk menyajikan cerita. Reporter berita meliput intervensi petugas pemadam kebakaran di sebuah gedung di Barcelona, ​​tetapi, setelah lebih banyak detail terungkap, situasinya meningkat menjadi sesuatu yang tidak terduga dan mematikan.

A Quiet Place (2018)

Film Horor Sci-Fi Untuk Ditonton

Tidak diragukan lagi salah satu kesuksesan horor terbesar dalam beberapa tahun terakhir, A Quiet Place menjadi hit besar di box office dan bahkan kemudian mendapatkan beberapa nominasi penghargaan utama, yang tidak sering terjadi pada film dalam genre ini.

Berlatar tahun 2021, A Quiet Place mengikuti sebuah keluarga, dengan John Krasinski dan Emily Blunt berperan sebagai orang tua, mencoba bertahan di dunia pasca-apokaliptik yang dihancurkan oleh monster luar angkasa yang buta. Untuk menghindari tertangkap dan dibunuh, keluarga harus membuat sedikit kebisingan dan berkomunikasi dengan bahasa isyarat.

Moon (2009)

Moon 2009 adalah film yang membuktikan bahwa pemeran kecil dan anggaran yang lebih kecil pun dapat bekerja dengan baik di setiap aspek. Memang, meskipun sukses box office yang sederhana, itu diterima dengan sangat baik oleh para kritikus, dan kinerja Sam Rockwell sedikit dipuji. Selain itu, CGI dalam film tersebut terlihat luar biasa mengingat anggaran dan fakta bahwa itu tahun 2009.

Berlangsung di Bulan — ya, Anda dapat menebaknya — Moon mengikuti astronot Sam Bell, diperankan oleh Rockwell, yang tinggal di stasiun penambangan helium-3 dan akan dikirim kembali ke Bumi setelah tiga tahun bekerja. Teman satu-satunya adalah robot, yang membuat Sam mengalami krisis pribadi setelah sekian lama tanpa kontak manusia yang tepat, tetapi semuanya menjadi lebih buruk setelah dia menabrak penjelajah bulannya.

The Thing (1982)

Sejauh ini, salah satu film horor fiksi ilmiah paling terkenal yang pernah dibuat, The Thing mungkin memiliki status yang setara dengan Alien. Tapi, tidak seperti Alien, The Thing bukanlah hit besar dan sebenarnya ditinjau secara negatif saat dirilis. Seiring waktu, film tersebut mengalami evaluasi ulang kritis dan sekarang dianggap sebagai klasik kultus.

Berdasarkan novel tahun 1938 Who Goes There?, Film ini mengikuti sekelompok peneliti Amerika, salah satunya diperankan oleh Kurt Russell, yang ditempatkan di Antartika yang bersentuhan dengan ” Thing”, makhluk luar angkasa yang dapat meniru bentuk kehidupan lain.

Back to top