Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini – Ufsacademy

Ufsacademy.com Situs Kumpulan Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini

Efek Visual Sci-Fi Yang Mengubah Film Selamanya

Efek Visual Sci-Fi Yang Mengubah Film Selamanya – Genre Fiksi Ilmiah mendorong batas-batas baru dengan membayangkan masa depan potensial dan masalah moral yang diakibatkannya. Dalam medium film, menghidupkan ide-ide konsep tinggi ini seringkali memaksa para pembuat film untuk menciptakan alat-alat baru untuk mendongeng. Akibatnya, banyak inovasi efek khusus terpenting datang dari genre sci-fi.

Film fiksi ilmiah bertanggung jawab atas inovasi utama dalam teknik kamera, prostetik, dan citra yang dihasilkan komputer. Berikut adalah beberapa efek visual paling signifikan dari genre sci-fi yang mengubah film selamanya, dalam urutan kronologis.

Metropolis (1927) – The Schüfftan Process

Disutradarai oleh Fritz Lang, Metropolis adalah film fiksi ilmiah ekspresionis Jerman yang gaya dan inovasinya mempengaruhi beberapa film fiksi ilmiah terbesar sepanjang masa. Film ini tidak hanya secara visual mengesankan untuk era tersebut, tetapi juga memelopori teknik efek khusus baru yang disebut The Schüfftan Process. slotonline

The Schüfftan Process ditemukan sebagai cara untuk menggabungkan elemen aksi langsung dengan model atau gambar. Menggunakan cermin pada sudut tertentu di depan kamera, gambar model atau lukisan diproyeksikan terhadap aktor atau lokasi aksi langsung. Di Metropolis, proses tersebut digunakan untuk memasukkan miniatur gedung pencakar langit futuristik di belakang para aktor secara langsung sehingga membuat miniatur tersebut terlihat berskala penuh.

2001: A Space Odyssey (1968) – Star Gate Sequence

Karya fiksi ilmiah Stanley Kubrick 2001: A Space Odyssey penuh dengan citra yang menakjubkan. Film ini membawa eksperimen efek khusus ke tingkat yang sama sekali baru. Namun, satu efek visual dalam film tersebut memiliki dampak yang bertahan lama pada pemirsa hingga hari ini, dan itulah urutan Star Gate.

Seniman efek khusus Doug Trumbull menggunakan penggunaan fotografi pemindaian celah untuk menciptakan efek visual yang memukau. Dia merekam adegan itu berulang kali untuk memastikan bahwa itu sempurna, dan hasil akhirnya membingungkan.

Star Wars (1977) – The Lightsaber

Ketika Star Wars keluar pada tahun 1977, industri film berubah selamanya. Hollywood segera bergegas untuk menangkap kembali petir dalam botol yang melahirkan salah satu waralaba terbesar sepanjang masa. Star Wars tidak hanya menciptakan blockbuster musim panas modern, tetapi juga memelopori efek khusus yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Mungkin yang paling ikonik dari efek khusus ini di lightsaber. Perwujudan senjata Jedi yang elegan sangat mengesankan karena ikonik visual dan auralnya. Efek suara lightsaber sama, jika tidak lebih signifikan daripada efek visual. Keduanya berpasangan bersama membuat keajaiban budaya pop yang abadi.

Alien (1979) – The Xenomorph

Desain Xenomorph dari Alien benar-benar mengubah tampilan makhluk luar angkasa di layar. Serangga, kerangka, dan teknologi dengan bagian yang sama, tampilan Xenomorph sama sekali tidak tertandingi oleh alien sinematik lainnya. Meskipun telah melalui sedikit desain ulang selama bertahun-tahun, aspek utama dari tampilan Xenomorph sebagian besar tetap sama.

Didesain oleh H. R. Giger, tampilan Xenomorph dari Alien tahun 1979 sangat menakutkan. Tampilan kostumnya terlihat apik dan berlapis baja, yang dengan sempurna melengkapi kualitas insektoid dari desain Riger.

The Thing (1982) – Practical Monster Effects

The Thing karya John Carpenter menggunakan rasa isolasi paranoid dan desain monster yang sangat aneh untuk membangkitkan teror. Mengingat tidak adanya CGI pada saat itu, sangat mengesankan bahwa setiap efek makhluk dalam film ini masih bertahan hingga hari ini.

Setiap desain terasa seperti pelanggaran terhadap tubuh manusia, dengan anggota tubuh dan gerakan yang tidak wajar yang dieksekusi dengan luar biasa. Urutan kepala laba-laba dan urutan anjing adalah contoh abadi dari keefektifan efek praktis berkualitas tinggi.

The Fly (1986) – Facial Prosthetics

Seringkali ketika aktor harus memakai prostetik wajah yang berat dalam film, hasilnya adalah kinerja yang lebih lemah. Prostetik wajah (Facial Prosthetics) cenderung membatasi kemampuan aktor untuk mengekspresikan emosi. Efek visual yang fantastis bekerja pada The Fly 1986 entah bagaimana berhasil menjadi sangat detail sementara juga memungkinkan Jeff Goldblum untuk berakting.

Aspek kunci dari horor The Fly adalah menyaksikan perubahan tubuh karakter dengan cara yang menakutkan. Sangat penting bagi Goldblum untuk dapat secara efektif menyampaikan perasaan tidak mengenali diri sendiri di cermin. Prostetik wajah yang luar biasa dalam film ini meningkatkan horor ke level lain dengan menjijikkan dan mengartikulasikan.

Terminator 2: Judgment Day (1991) – iquid Metal CGI

Terminator logam cair di Terminator 2: Judgment Day adalah salah satu penggunaan CGI paling awal yang mengesankan. Penonton pada saat itu terpesona oleh tampilan yang meyakinkan dari terminator cair, karena level CGI ini belum pernah berhasil dieksekusi sebelumnya.

Efek visual membantu merintis penggunaan arus utama efek yang dihasilkan komputer, membuktikan bahwa teknologinya telah cukup jauh untuk diterapkan dalam blockbuster beranggaran besar. Masih butuh waktu lama sebelum CG tidak bisa dibedakan dari aslinya, namun, implementasinya di Terminator 2 sangat bagus sehingga masih terlihat tepat hari ini.

Jurassic Park (1993) – Dinosaurus

Karena CGI menjadi lebih banyak digunakan dalam pembuatan film, Jurassic Park 1993 benar-benar meningkatkan taruhan dalam cara menggunakannya. Hingga hari ini, efek khusus dinosaurus dalam film ini benar-benar dapat dipercaya. Tampilan film ini telah menua dengan sangat baik. Jurassic Park menggunakan perpaduan perhatian antara efek praktis dan CGI, yang merupakan teknik yang masih digunakan hingga hari ini.

Jurassic Park menetapkan standar bagaimana menggunakan CGI dengan baik. Efek praktis digunakan sebanyak mungkin, tetapi ketika melakukannya secara praktis tidak berhasil atau tidak 100% meyakinkan, CGI diimplementasikan untuk memencetnya. Hasilnya adalah film berusia hampir tiga puluh tahun dengan efek khusus yang telah menua dengan luar biasa.

The Matrix (1999) – Bullet Time

Efek Visual Sci-Fi Yang Mengubah Film Selamanya

Setelah The Matrix keluar pada 1999, hampir setiap film fiksi ilmiah dan aksi berusaha membangkitkan gaya ikonik. Jas hujan dan peretas adalah tren besar baru, bersama dengan waktu peluru gerak lambat. Sekarang, The Matrix tidak menciptakan Bullet Time, tetapi penerapan teknik inilah yang mempopulerkannya.

The Wachowski mencapai efek Bullet Time klasik mereka dengan mengelilingi urutan dengan lusinan kamera yang ditempatkan dengan cermat. Memotret beberapa sudut dari momen yang sama sekaligus ditambah beberapa keajaiban pengeditan menghasilkan beberapa visual film aksi paling ikonik sepanjang masa.

Planet Of The Apes Series (2011 – 2017) – Motion Capture

Iterasi terbaru dari The Planet Of The Apes bukanlah contoh teknologi motion capture yang paling awal yang digunakan dalam sebuah film, tetapi paling berhasil dalam implementasinya. Penggunaan motion capture sebelumnya memang bagus, tetapi trilogi ini mengangkatnya ke keunggulan. Ketiga film tersebut termasuk dalam daftar ini karena jika dilihat bersama-sama, orang dapat melihat bagaimana teknologi meningkat dari waktu ke waktu.

Khususnya di dua film terakhir, teknologi penangkapan gerak begitu kuat sehingga ada peningkatan fokus pada karakter yang seluruhnya dianimasikan. Meskipun sepenuhnya bersemangat, emosi dan keterkaitan mereka lebih baik dari sebelumnya.

Douglas Patterson

Back to top