Film Sci-Fi yang Brilian Tapi Terlupakan

Film Sci-Fi yang Brilian Tapi Terlupakan – Fiksi ilmiah adalah genre sastra dan film yang masif dan produktif. Ini telah menghasilkan beberapa permata dari film dan waralaba independen selama bertahun-tahun, seperti Star Wars, Star Trek, dan The Matrix. Sebagai sebuah genre, genre ini mengajukan beberapa pertanyaan yang sangat penting dan penting tentang masa depan umat manusia, hubungan kita dengan teknologi, dan pertanyaan tentang etika dalam eksperimen, kedokteran, dan biologi.

Dengan begitu banyak film yang dapat dipilih dari beberapa dekade yang lalu, wajar jika beberapa mahakarya indie tersesat dalam kekacauan. Berikut adalah 10 permata tersembunyi yang masih layak untuk ditonton. slot88

Capricorn One (1978)

Adakah yang pernah mendengar teori konspirasi bahwa pendaratan di bulan tidak pernah terjadi dan semuanya direkam di studio film dan kemudian disajikan kepada publik sebagai kenyataan? Premis utama film ini adalah bahwa teori ini benar, tetapi menggantikan bulan dengan Mars. Brubaker, Willis, dan Walker – kru misi berawak pertama ke Mars, Capricorn One – tiba-tiba dikeluarkan dari pesawat ruang angkasa sebelum diluncurkan dan dibawa ke pangkalan bekas militer di gurun pasir.

Mereka diberi tahu bahwa kesalahan dalam sistem pendukung kehidupan akan membunuh mereka, tetapi bagian mereka belum berakhir: mereka harus membantu NASA merekam rekaman “pendaratan” mereka dan kemudian tetap diam, dengan satu atau lain cara.

Existenz (1999)

Apa itu realitas, jika tidak terasa berbeda dengan realitas maya? Ini adalah pertanyaan yang diajukan oleh mahakarya indie tersembunyi David Cronenberg. Di dunia di mana “gamepod” telah menggantikan konsol –memungkinkan pemain untuk memasukkan kesadaran mereka ke dalam dunia game dan tinggal di dalamnya – desainer game dipuja seperti dewa dari publik dan dibenci oleh Realis, orang yang menyabotase videogame dan perusahaan karena mereka “distort reality”.

Allegra Geller, seorang desainer jenius, sedang menguji game barunya eXistenZ dengan grup fokus saat seorang Realis menyerang. Dia melarikan diri dengan humas perusahaan, Ted, dan mereka mengisolasi diri untuk memasuki permainannya dan memeriksa potensi kerusakan. Sekarang, keberadaan berhenti dan eXistenZ dimulai.

Alien Raiders (2008)

Ini adalah film terbaru dalam daftar, tetapi tetap jauh dari perhatian arus utama, menarik lebih banyak pengikut kultusnya sendiri (meskipun, itu dirilis hanya di Fantastic Fest dan kemudian langsung ke DVD). Dengan referensi yang jelas ke The Thing karya John Carpenter, film ini adalah penghormatan yang cerdas dan mengerikan untuk horor sci-fi tahun 80-an.

Pelanggan dan karyawan di supermarket kecil tiba-tiba disandera oleh sekelompok pria yang mencari “mereka” di antara orang-orang. Dengan cepat terungkap bahwa mereka mencari parasit alien yang dapat berkembang biak di dalam tubuh manusia.

Videodrome (1983)

Film horor tubuh sci-fi ini adalah salah satu proyek Cronenberg yang kurang terkenal, tetapi masih layak untuk ditelusuri. Max Renn, CEO dari sebuah stasiun TV kecil di Toronto, menemukan sebuah acara bernama Videodrome yang menggambarkan penyiksaan dan pembunuhan yang kejam terhadap korban yang tidak dikenal. Terpesona, Max mulai menyiarkan acara tersebut secara ilegal di salurannya sendiri.

Karena sangat tertarik dengan apa yang sebenarnya ada di balik pertunjukan tersebut, dia menggali lebih dalam dan menemukan banyak hal yang mengganggu tentang Videodrome, termasuk seberapa nyata adegan tersebut. Halusinasi, pengendalian pikiran, dan persaingan politik hanyalah beberapa dari konspirasi yang ia temukan di sepanjang jalan.

The Quiet Earth (1985)

Berdasarkan novel Craig Harrison tahun 1981, gambar Geoffrey Murphy adalah ekstravaganza survival sci-fi, analog dengan film zombie akhir zaman George Romero tentang bagaimana eksperimen sains akan mengarah pada pemusnahan kita. Ilmuwan Zac Hobson, anggota program energi sindikat global yang dijuluki “Project Flashlight”, bangun pada suatu pagi dan menyadari bahwa kota yang dia tinggali… tidak berpenghuni.

Tidak hanya kotanya, dia segera menyadarinya, tapi seluruh dunia. Semua orang telah menghilang dan pencarian Zac untuk para penyintas hanya akan terbebani oleh kemungkinan gangguan psikologisnya sendiri.

The Man Who Fell To Earth (1976)

David Bowie berperan sebagai Thomas Jerome Newton, alien yang menyamar dalam bentuk humanoid yang datang ke bumi dalam misi untuk mendapatkan air untuk planetnya yang dilanda kekeringan. Kecerdasannya yang superior dikombinasikan dengan teknologi canggih planetnya membuatnya menjadi sensasi di industri teknologi dan kaya hampir dalam semalam.

Namun, ia juga mengenal sifat buruk manusia: alkohol, seks, dan TV menjadi kecanduannya yang dicintainya. Dia mulai tinggal bersama Mary-Lou, mantan karyawan hotel, dan terus memberi makan kecanduannya, sampai identitas aslinya ditemukan oleh Dr. Nathan Bryce, seorang pria yang menurut Newton dapat dipercaya.

They Live (1988)

Ini adalah salah satu film John Carpenter yang kurang terkenal, dibayangi oleh film-film seperti Halloween dan Escape From New York, tetapi masih sangat orisinal dan menyajikan konsep yang benar-benar menarik sekaligus menjadi alegori yang berwawasan. Seorang drifter, John Nada, tiba di LA dan menerima pekerjaan di bidang konstruksi. Rekan kerjanya, Frank, menawarinya berlindung di kota kumuh. Pemimpin de-facto kota, Gilbert, pergi ke pertemuan yang mencurigakan di gereja terdekat dan Nada mengikutinya.

Gilbert bertemu dengan seorang pengkhotbah TV yang sebelumnya meretas semua saluran untuk memperingatkan masyarakat tentang sinyal yang secara mental memperbudak orang dan “mereka”, sebuah kelompok jahat di belakangnya. Belakangan, Nada mengambil kacamata hitam dari salah satu kotak gereja: kacamata hitam yang mengungkapkan kepadanya pesan-pesan subliminal yang disampaikan kepada publik, tetapi juga alien yang hidup di antara umat manusia.

Dark City (1998)

Chef d’oeuvre yang menghantui oleh Alex Proyas ini menggabungkan fiksi ilmiah dengan misteri dan estetika neo-noir. Berlatar di kota tanpa nama yang tampaknya menghindari era tertentu, film ini mengikuti John Murdoch.

Dia terbangun di bak mandi tanpa mengingat kehidupan sebelumnya dan menerima telepon dari Dr Schreber, yang mengarahkannya untuk melarikan diri untuk menghindari “The Strangers”: sekelompok pria misterius yang mengejarnya. Di dalam ruangan, John menemukan mayat seorang wanita dan segera menyadari bahwa dia adalah tersangka dalam sejumlah pembunuhan yang tidak ingat pernah dilakukannya. Dengan polisi dan Orang Asing di belakangnya, John mencoba mengingat identitasnya dan menyadari bahwa dia memiliki kemampuan yang sama dengan Orang Asing: “tuning”, atau cara untuk mengubah kenyataan.

THX 1138 (1971)

Film Sci-Fi yang Brilian Tapi Terlupakan

Penggemar berat Star Wars pasti tahu bahwa film ini adalah debut film utama George Lucas; itu awalnya menerima tinjauan yang beragam dan tidak berbuat banyak di box office, tetapi kejayaan Lucas selanjutnya menambah keunggulannya. Dalam masyarakat futuristik, seks dan reproduksi tidak diperbolehkan, dan perasaan serta hubungan tidak dapat disebutkan; orang diberi nama (terdiri dari tiga huruf dan empat angka) dan pekerjaan yang harus mereka lakukan.

Pekerjaan mereka seringkali berbahaya, tetapi mereka diberi obat-obatan untuk membantu mereka bekerja dan membuat mereka patuh. THX 1138, seorang pekerja di pabrik android polisi, prihatin dan mendambakan sesuatu yang berbeda, situasi yang hanya meningkat ketika dia mencerna obat yang salah.

Solaris (1972)

Tour de force ini adalah salah satu film pertama Andrei Tarkovsky, salah satu auteur paling berpengaruh dan cerdik di Uni Soviet (dan di dunia). Plotnya mengikuti Kris Kelvin, seorang psikolog yang dikirim untuk menyelidiki situasi aneh di stasiun luar angkasa tua yang mengorbit dan mempelajari planet samudra Solaris. Kris segera mengetahui bahwa dari tiga ilmuwan di stasiun, dua yang tersisa, karena temannya, Dr Gibarian, telah melakukan bunuh diri.

Ilmuwan yang tersisa berada dalam kondisi mental yang kacau, stasiunnya berantakan, dan Kris melihat sekilas orang yang seharusnya tidak naik. Kris tidak bisa mengerti apa yang terjadi, tapi dia menjadi sangat terkejut saat melihat istrinya, yang meninggal beberapa waktu lalu, di kamarnya.