Sutradara Sci-Fi Terbaik Abad 21

Sutradara Sci-Fi Terbaik Abad 21

Sutradara Sci-Fi Terbaik Abad 21 – Abad ke-21 telah ditandai dengan munculnya efek praktis dan visual baru serta penafsiran ulang berbagai tema filosofis dalam genre sci-fi. Sementara sutradara seperti Christopher Nolan telah mampu membuat modern epics beranggaran besar, beberapa seperti Alex Garland telah mencoba untuk menggabungkan beberapa dunia spiritual dan filosofis dalam narasi mereka tentang teknologi masa depan.

Dari seorang pria yang jatuh cinta dengan sistem AI hingga sekuel Blade Runner yang estetis, sci-fi sedang dibawa ke ketinggian baru seperti yang dapat dilihat dari dua dekade pertama abad ini. Dan penghargaan atas pengembangan dan penafsiran ulang genre ini jelas akan diberikan kepada pembuat film inovatif yang memimpin genre ini.

Alfonso Cuarón

Pembuat film dan penulis skenario Meksiko Alfonso Cuarón memulai kariernya di tahun 1990-an, tetapi di abad inilah dia benar-benar bersinar. Usaha pertamanya dalam sci-fi adalah Children of Men tahun 2006, sebuah kisah distopia di masa depan di mana semua umat manusia menjadi tidak subur. Film ini mendapat pujian karena tema Orwellian dan sinematografinya yang bergerak cepat oleh Emmanuel Lubezki. slot online

Cuarón menindaklanjutinya dengan usaha Gravity yang memenangkan Oscar. Di atas kertas, film yang dibintangi oleh Sandra Bullock itu tampak seperti film survival luar angkasa biasa. Namun dalam hal eksekusinya yang mahir, Gravity ternyata menjadi film petualangan luar angkasa yang cukup akurat yang merinci pengalaman seorang astronot yang terdampar di luar angkasa.

Alex Garland

Filmografi Alex Garland halus, sementara, dan layak untuk ditonton ulang untuk ditafsirkan sepenuhnya. Debut penyutradaraannya Ex-Machina menggunakan desain produksi minimalis dan hanya tiga karakter untuk menafsirkan nuansa AI. Dia menindaklanjutinya dengan Annihilation, yang menambahkan nada introspektif pada genre horor sci-fi saat sekelompok wanita menjelajahi fenomena luar angkasa di hutan.

Karya Garland tidak memiliki ledakan skala tinggi atau urutan aksi dan berusaha memanfaatkan materi abu-abu pemirsa. Contoh lain dari pengaruhnya yang berkembang adalah FX miniseries Devs yang menyelidiki misteri yang berlatar lingkungan yang mengingatkan pada Silicon Valley.

The Wachowski

Lana Wachowski dan Lilly Wachowski mungkin telah mengarahkan karya besar mereka The Matrix pada tahun 1999, tetapi mereka terus menjadi produktif dalam genre tersebut. Tindak lanjut yang canggih adalah Cloud Atlas, yang merupakan gambaran filosofis tentang perjalanan jiwa ke garis waktu yang berbeda, setiap garis waktu diubah dengan tindakan tertentu dari manusia yang dilaluinya.

Kakak beradik itu juga menciptakan serial fiksi ilmiah kultus Netflix Sense8 yang membintangi ansambel multinasional sebagai individu yang terhubung dengan tautan telepati yang harus bertahan dari kekuatan yang memburu mereka.

Christopher Nolan

Seorang maestro yang melambangkan keserbagunaan abad ini, Nolan telah mencoba memberikan putaran ke banyak genre, mulai dari perang hingga pahlawan super. Namun, ia membandingkannya dengan visioner seperti Stanley Kubrick setelah menulis dan mengarahkan film thriller “dream heist” yang monumental, Inception, dan epik eksplorasi ruang angkasa Interstellar.

Penonton terbatas yang menonton Tenet, yang terakhir terjun ke sci-fi, mungkin sedikit bingung dengan semua elemen meta-nya seperti membalikkan waktu — tetapi masih ada pengakuan bulat atas kejeniusannya dan upayanya untuk melampaui dirinya sendiri dengan setiap proyek.

Rian Johnson

Rian Johnson telah memulai dengan terobosan indie hit Brick, tetapi film time-loop Looper-lah yang menempatkannya di peta. Film ini menghasilkan narasi yang rumit seputar pembunuh yang menembak jatuh target mereka dengan kembali ke masa lalu. Namun, salah satu looper seperti itu harus menghadapi versi masa depannya sendiri setelah dia menemukan rencana jahat untuk menutup loop.

Johnson melanjutkan filmografi sci-fi-nya dengan mengarahkan Star Wars: The Last Jedi. Sementara film ini mempolarisasi penggemar, orang tidak dapat menyangkal perubahan yang dia coba bawa ke Star Wars Universe. Film Johnson bernada lebih gelap dan lanskap yang suram, dihiasi dengan versi yang lebih manusiawi dari pahlawan waralaba yang berjaya.

JJ Abrams

Berbicara tentang Star Wars, JJ Abrams adalah orang yang membawa franchise film kembali ke jalurnya dengan mengarahkan Episode VII dan Episode IX dari seri ikonik tersebut. Dia juga melakukan hal yang sama untuk franchise Star Trek, setelah menyutradarai dua dari tiga film di era rebootnya yang mengubah serial drama luar angkasa. Pendekatan Abrams untuk yang terakhir ini berat pada drama dan efek khusus memberi seri yang dicintai pendekatan yang lebih berani dan lebih edgier.

Permata sutradara yang kurang terkenal dari Abrams adalah Super 8, kisah sekelompok remaja pada tahun 1979 yang mengalami kecelakaan kereta api di depan kamera. Super 8 pasti akan menarik bagi penggemar Stranger Things karena kesamaan tonalnya.

Neill Blomkamp

Penulis, sutradara, dan animator Afrika Selatan, Neill Blomkamp, ​​membuat cerita fiksi ilmiah dengan sedikit satir sosial. Pendekatan penyutradaraannya adalah pembuatan film gaya dokumenter naturalis yang menggabungkan efek komputer realistis foto. Debutnya yang menjanjikan di Distrik 9 berurusan dengan manusia yang memisahkan alien dalam sistem yang mirip dengan rezim rasial Apartheid.

Tema xenofobia, ketidaksetaraan ekonomi, dan segregasi sosial diangkat dari film thriller aksi distopia miliknya, Elysium, yang dibintangi oleh Matt Damon. Sementara usaha terbarunya, Chappie 2015, meledak di box office, Blomkamp’s District 9 masih memperkuat penghormatannya sebagai pembuat film yang menciptakan fiksi ilmiah yang relevan secara sosial.

Duncan Jones

Sutradara Sci-Fi Terbaik Abad 21

Duncan Jones memiliki kasus serupa dengan Blomkamp dalam arti bahwa penawaran sci-fi terbarunya tidak sesuai dengan penonton. Namun, debutnya Moon adalah suguhan yang tak terlupakan bagi para penggemar fiksi ilmiah filosofis. Dibintangi oleh Sam Rockwell sebagai astronot kesepian di bulan, film ini memiliki babak ketiga yang mendebarkan sambil mengeksplorasi tema isolasi dan interaksi manusia.

Dia bereksperimen dengan konsep putaran waktu juga dengan Source Code, sebuah thriller menggigit kuku yang merinci upaya seorang pria yang mencoba menyelamatkan kereta api dari ledakan dengan mengulang skenario berulang-ulang.

Jon Favreau

Jon Favreau adalah dalang di balik beberapa proyek ikonik dalam genre fantasi dan sci-fi. Bagaimanapun, pria itu beralih dari Zathura, sekuel luar angkasa Jumanji, ke Iron Man, film yang menandai penciptaan kerajaan multi-miliar dolar yaitu Marvel Cinematic Universe.

Dia mungkin memiliki beberapa misfires dalam genre dengan Iron Man 2 dan Cowboys and Aliens, tetapi Favreau telah mendapatkan kembali pengaruhnya pada budaya pop zeitgeist dengan membuat serial Disney + The Mandalorian. Di era film Star Wars yang terpolarisasi, The Mandalorian membuka jalan bagi rute berbeda yang dapat diambil franchise ini dengan perpaduan aksi dan fiksi ilmiah yang dipengaruhi Barat.

Denis Villeneuve

Tantangan sutradara Prancis-Kanada Denis Villeneuve saat ini adalah merilis Dune, yang mengambil novel fiksi ilmiah klasik dengan judul yang sama. Tapi Villeneuve bukanlah orang baru dalam tantangan mengingat cara dia membuat Blade Runner 2049, sebuah film thriller lambat dari sekuel aslinya yang telah berusia puluhan tahun.

Dengan film sci-fi pertamanya, Arrival, sang sutradara menunjukkan visinya yang berbeda dalam mengadaptasi cerita sci-fi untuk layar lebar dengan cara yang menghibur sekaligus penuh rasa ingin tahu. Di zaman penghibur berondong jagung 3D yang tidak masuk akal, Arrival berusaha memicu materi abu-abu pemirsanya, bukan hanya adrenalin mereka.