Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini – Ufsacademy

Ufsacademy.com Situs Kumpulan Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini

Berbagai Film Sci-Fi Jerman

Berbagai Film Sci-Fi Jerman – Jerman memiliki sejarah modern yang kompleks dan sulit, dan bioskop terbukti menjadi salah satu jalan terbaik bagi seniman Jerman untuk mengeksplorasi dan menikmati sejarah ini. Sementara Jerman dikenal karena keterikatannya yang tajam pada realisme dan penyelidikan kelam tentang sifat manusia dalam film, Jerman juga memiliki catatan eksperimen yang mendalam, yang mencapai puncaknya dengan genre fiksi ilmiah.

Setelah bertahan dalam Perang Dunia I, kebijakan fasis Partai Nazi yang berpuncak pada Perang Dunia II, dan negara yang terpecah sebagian dikuasai oleh Komunis, Jerman baru saja dalam 30 tahun terakhir ini menemukan suaranya sebagai bangsa yang bersatu. Film-film fiksi ilmiah dalam daftar ini mencerminkan sifat kusut identitas Jerman, mulai dari masa-masa awal sinema hingga tahun-tahun belakangan ini. www.shortqtsyndrome.org

World On A Wire (1973)

Satu-satunya fitur fiksi ilmiah dari sutradara Jerman yang terkenal aneh, Rainer Werner Fassbender, World on a Wire menyelidiki batasan hubungan manusia dengan teknologi. Dalam film tersebut, The Institute for Cybernetics and Futurology mengembangkan proyek yang disebut Simulacron 1, yang memungkinkan mereka memprediksi masa depan dengan akurasi yang luar biasa.

Ketika ilmuwan yang bertanggung jawab atas proyek tersebut meninggal karena bunuh diri, seorang pria baru dibawa ke kapal untuk menjaga agar proyek tersebut tetap berjalan. Pria ini, Dr. Fred Stiller, segera mulai bergumul dengan masalah psikologis yang sama yang melanda pendahulunya, meningkatkan keraguan serius tentang kelangsungan hidup Simulacron 1.

Woman In The Moon (1929)

Salah satu sutradara paling produktif di Jerman, Fritz Lang terkenal karena mahakaryanya Metropolis dan M, tetapi dia juga bertanggung jawab atas fitur yang mencengangkan tentang astronot wanita yang melakukan perjalanan ke sisi jauh Bulan. Wanita itu adalah bagian dari ekspedisi untuk mencari emas di raksasa berbatu itu.

Meskipun pengembangan karakter dan plot bukan yang paling mendalam di sini, film seperti Woman in the Moon lebih mengandalkan tontonan visual daripada elemen lainnya. Dalam gaya Fritz Lang, film ini tidak mengecewakan. Ini menggambarkan gaya sentrifugal yang mempengaruhi penumpang di kapal saat mereka memulai perjalanan mereka, dan desain yang ditetapkan begitu mereka mendarat sangat mewah dan rinci.

Eolomea (1972)

Eolomea adalah prosedur perjalanan luar angkasa menarik yang dibuat di Jerman Timur di bawah batasan yang ketat dan dengan batasan artistik. Dalam fitur luar angkasa yang dalam ini, sekelompok penjelajah potensial terjebak di tengah pertempuran antara ilmuwan dan birokrat untuk memulai perjalanan menuju planet tituler, Eolomea.

Film ini memberikan kritik yang halus, namun pedas terhadap jenis pemerintahan yang berlebihan yang melanda Jerman Timur hingga Tembok Berlin runtuh pada tahun 1989. Film ini juga mencakup beberapa desain set intergalaksi yang menakjubkan dan mencolok.

The Noah’s Ark Principle (1984)

Sebuah pendahulu yang membuka mata untuk konflik dan manipulasi yang akan melanda Timur Tengah dalam beberapa dekade kemudian, The Noah’s Ark Principle terjadi pada tahun 1997 yang sangat jauh (saat itu). Kekuatan Barat telah bekerja sama untuk membawa teknologi ke laboratorium ruang angkasa yang memiliki kemampuan memanipulasi cuaca di Bumi. Harapan mereka adalah menggunakan teknologi untuk menyerang Arab Saudi.

Sejumlah ilmuwan dan teknisi laboratorium yang bergilir saling bertarung untuk menguasai laboratorium, beberapa berharap untuk menyelamatkan Timur Tengah dari bencana banjir yang akan menghancurkannya, sementara yang lain berkeinginan untuk menindaklanjuti rencana awal. Untung ini tahun 2021, 24 tahun kemudian setelah peristiwa film tersebut, dan tidak ada bukti adanya teknologi seperti itu.

Gold (1934)

Gold menikmati perkembangan industri dan ekonomi. Film ambisius dari Karl Hartl ini mengikuti cobaan dan kesengsaraan seorang ilmuwan alkimia yang mencoba mengubah timah menjadi emas. Ilmuwan, Hans Alber, membangun reaktor nuklir dengan asistennya, dan perangkat tersebut membuat upaya mereka berhasil.

Idealis tentang implikasi penemuan mereka, pasangan berharap untuk melimpahkan kekayaan kepada seluruh umat manusia. Sebaliknya, investor istimewa yang berharap untuk menyimpan perangkat untuk diri mereka sendiri membawa para ilmuwan pada kesimpulan bahwa mereka harus menghancurkan penemuan mereka sebelum membuat kesenjangan ekonomi semakin besar.

The Cabinet of Dr. Caligari (1920)

Permata era bisu yang abstrak dan performatif, The Cabinet of Dr. Caligari membuat pernyataan artistik yang berpengaruh dan seperti mimpi. Karakter utama adalah seorang penghipnotis yang bepergian dengan sirkus dan memamerkan somnambulist, atau sleepwalker, Cesare. Ternyata Caligari memaksa Cesare melakukan pembunuhan atas perintahnya.

Film ini penuh dengan urutan Ekspresionistik dan desain set yang terdistorsi yang menambah sifat terpesona dari peristiwa film tersebut. Gaya sudut dan bayangan film ini terbukti menjadi inspirasi utama untuk film noir yang muncul setelahnya.

Hard To Be A God (1989)

Film Jerman Barat ini, difilmkan di Uni Soviet, berfokus pada kehidupan 1.000 tahun ke depan. Manusia telah berhasil memadamkan semua kebencian dan agresi yang mengarah pada peperangan dan konflik, dan mereka berharap untuk menyebarkan Injil anti-kekerasan baru mereka ke seluruh alam semesta.

Ketika sekelompok penjelajah ruang bertemu dengan ras alien yang terperosok dalam pertempuran, mereka akan mengalami kekerasan untuk pertama kalinya dalam hidup mereka. Pembuatan film epik ini memakan waktu enam tahun dan termasuk cameo dari Werner Herzog.

The Hands Of Orlac (1924)

Disutradarai oleh orang yang sama yang bertanggung jawab atas Kabinet Dr. Caligari, Robert Wiene, The Hands of Orlac adalah mahakarya era bisu lainnya tentang seorang pianis terkenal yang tangannya terbakar dalam kecelakaan mobil. Seorang dokter aneh menawarinya tangan baru. Pianis, yang tidak mau melepaskan karirnya, menerima.

Setelah transplantasi, serangkaian pencekikan terjadi di sekitar pianis, dan dia memahami bahwa tangan barunya adalah penyebabnya. Dimiliki oleh kekuatan yang tidak diketahui, mereka telah mengubahnya menjadi mesin pembunuh.

The Hamburg Syndrome (1979)

Berbagai Film Sci-Fi Jerman

Sebuah film pandemi fiksi ilmiah, The Hamburg Syndrome membahas penderitaan aneh yang menyebar ke seluruh Hamburg dengan kekuatan wabah pes. Sementara sifat penderitaan yang sebenarnya tidak pernah terungkap, film ini benar-benar merupakan eksplorasi tentang bagaimana orang-orang memperlakukan satu sama lain ketika hal-hal menghantam penggemar.

Sekelompok ilmuwan penyakit mencoba melarikan diri ke selatan dengan harapan menemukan obatnya, tetapi mereka menemui hambatan berat di sepanjang jalan, mulai dari kerusakan moral mereka sendiri hingga kru pembersihan yang jahat.

Hell (2011)

Sebuah film fiksi ilmiah modern yang mengerikan, Hell sama tidak menyenangkannya dengan kedengarannya. Kedekatan Matahari yang semakin dekat dengan planet asal manusia telah menciptakan semacam efek Bumi hangus, dan para penyintas yang tersisa terpaksa mengembara di planet ini untuk mencari air dan makanan.

Setelah ditawari tumpangan ke waduk terdekat, trio di tengah film menemukan dirinya di tengah penyergapan. Mereka dipaksa untuk berjuang untuk hidup mereka, tidak peduli berapa banyak darah yang mereka tumpahkan.

Douglas Patterson

Back to top