Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini – Ufsacademy

Ufsacademy.com Situs Kumpulan Berita Film dan Buku Genre Science Fiction di Dunia Saat Ini

Film Fiksi Ilmiah Anggaran Rendah Terbaik 2

Film Fiksi Ilmiah Anggaran Rendah Terbaik 2 – Ada banyak alasan mengapa anggaran dapat diminimalkan untuk fiksi ilmiah. Terkadang, karena konsepnya adalah pertaruhan, di lain waktu karena pembuat film ingin mempertahankan kontrol kreatif sebanyak mungkin. Bagaimanapun, anggaran rendah tidak selalu menghasilkan dampak yang diminimalkan. Berikut ini adalah beberapa film fiksi ilmiah dengan anggaran rendah terbaik (bagian kedua):

Attack The Block (2011) – $ 11 Juta

Penulis dan sutradara Joe Cornish terinspirasi untuk menulis Attack the Block setelah dia dirampok di London Selatan. Sepuluh tahun kemudian, dia menciptakan kembali adegan untuk Attack the Block. Film ini mengekstrapolasi penjambretan di kehidupan nyata ketika alien jatuh ke tanah dan menginterupsi kejahatan tersebut.

Attack the Block kebanyakan menggunakan aktor tanpa nama, meskipun John Boyega sejak itu membuat nama untuk dirinya sendiri. Cornish dan kru juga sangat hemat dalam mengatur desain. Semua adegan apartemen yang ditampilkan dalam film tersebut difilmkan di dua apartemen yang sama. Kru baru saja mendekorasi ulang kamar jika diperlukan.

Alien itu sendiri juga cukup hemat, meskipun mereka tidak selalu terlihat seperti itu. Fotografi utama melibatkan aktor yang mengenakan pakaian gorila dengan rahang animatronik, hanya dengan sedikit sentuhan digital untuk menambah kualitas dunia lain.

Chronicle (2012) – $ 12 Juta

Sebagai pembuat film muda, Josh Trank terinspirasi untuk membuat antologi video lelucon viral yang menampilkan anak-anak menggunakan telekinesis. Ketika dia mengembangkan ide novel sepenuhnya, dia menyadari bahwa dia sebenarnya memiliki seluruh film panjang di tangannya.

Trank memiliki banyak pengalaman sebelumnya dengan membuat efek khusus, jadi dia dapat memotong biaya overhead secara signifikan dengan merencanakan efek dan mampu secara ringkas mengkomunikasikan kebutuhan kepada perusahaan efek. Ini membantu menghindari apa yang dia sebut sebagai biaya “figuring it out”.

The Terminator (1984) – $ 6,4 Juta ($ 14 Juta Disesuaikan dengan Inflasi)

James Cameron terinspirasi untuk menulis The Terminator setelah mengalami mimpi demam di mana dia dikejar oleh robot pembunuh. Karena sudah memendam keinginan untuk membuat film horor ala pedang, Cameron menuliskan mimpi buruknya di atas kertas. Itu menjadi skenario untuk The Terminator, dan skenario untuk mimpi buruk penonton.

Pada tahun 2016, sulit untuk menganggap The Terminator sebagai film anggaran rendah. Keberhasilannya telah menempatkannya di puncak film fiksi ilmiah terbaik sepanjang masa (meskipun beberapa di antaranya disebabkan oleh sekuelnya yang jauh lebih mahal). Jika bukan karena keputusan untuk menggunakan Arnold Schwarzenegger – yang memiliki harga yang jauh lebih kecil daripada yang dia lakukan hari ini – seperti T-800, kemungkinan besar The Terminator tidak akan diingat hari ini.

Ex Machina (2015) – $ 15 Juta

Memasuki adegan sebagai salah satu kejutan paling menarik di tahun 2015, Ex Machina adalah produk obsesi panjang penulis / sutradara Alex Garland dengan AI. Ia dengan mudah dan cepat mendapatkan dirinya sendiri tempat yang layak tepat di sebelah banyak fiksi ilmiah yang lebih mahal.

Garland ingin mempertahankan kontrol kreatif sebanyak mungkin, jadi dia berusaha meminimalkan anggaran. Film ini diambil secara digital tetapi tanpa menggunakan layar biru atau pengambilan gambar dengan efek berat lainnya. Karakter Ava diciptakan dengan memfilmkan dua pengambilan dari semua adegan Ava, tidak termasuk dia dari yang kedua, kemudian melakukan rotoscoping tubuh robot ke sebagian besar aktris Alicia Vikander.

Ex Machina juga menemukan penghematan besar dalam pemeran kecilnya. Mayoritas filmnya hanya Domhnall Gleeson dan Oscar Isaac, dengan total hanya 10 aktor yang terdaftar dalam kredit.

Eternal Sunshine Of The Spotless Mind (2004) – $ 20 Juta

Sutradara Michel Gondry mendapatkan ide untuk Eternal Sunshine of the Spotless Mind dari seorang teman yang kesal dengan keluhan terus-menerus dari teman lain tentang pacarnya. Teman itu akhirnya kehilangan kesabarannya dan bertanya apakah, jika diberi pilihan, apakah dia akan menghapus pacar nakal dari ingatannya?

Jika Jim Carrey menuntut bayaran normalnya, Eternal Sunshine of the Spotless Mind akan menjadi hampir dua kali lebih mahal, karena dia meminta $ 20 juta penuh di muka pada tahun 2004. Meneruskan banyak uang ternyata merupakan langkah yang cerdas, karena peran itu akhirnya menjadi salah satu pertunjukan dramatisnya yang paling dihormati.

Gondry juga menghemat banyak uang dengan menggunakan efek praktis dan trik kamera demi efek yang lebih rumit atau digital. Efek Gondry sebagian besar adalah ilusi kamera, pencahayaan, dan perspektif paksa. Kate Winslet bahkan menyebutnya sebagai “visual genius” karena caranya melakukan segala macam sihir. Dengan menggunakan cahaya, sudut kamera, dan potongan kaca, Gondry menciptakan ilusi kompleks seperti memiliki karakter yang memudar ke dalam atau keluar dari sebuah adegan.

District 9 (2009) – $ 30 Juta

Film Fiksi Ilmiah Anggaran Rendah Terbaik 2

District 9 jelas mendorong batas atas dari apa yang sebagian besar akan dianggap sebagai “anggaran rendah,” tetapi yang membuatnya mendapat tempat di daftar ini adalah bahwa itu adalah film seharga $ 30 juta yang sepertinya harganya lebih dari $ 150 juta.

Berasal dari sutradara yang saat itu tidak dikenal, Niell Blomkamp, ​​dan diproduksi oleh raja box office tahun 2000-an, Peter Jackson, District 9 membuat percikan besar pada saat kedatangan. Film ini menampilkan masa depan distopia yang menggunakan alien di Afrika Selatan sebagai metafora untuk apartheid.

Blomkamp mungkin tidak membawa pengalaman produksi film berskala besar ke Distrik 9, tetapi dengan latar belakang yang kuat dalam efek khusus, dia dapat memaksimalkan efisiensi dan menghindari anggaran yang membengkak oleh R&D. Biaya lain juga ditekan seminimal mungkin karena keputusan untuk menggunakan sebagian besar aktor yang tidak dikenal, dan untuk menembak di Afrika Selatan selama kerusuhan yang sedang berlangsung terhadap pengungsi dari Zimbabwe. Bersama-sama, semua faktor tersebut berperan dalam memaksimalkan realisme dan meminimalkan biaya.

Cloverfield (2008) – $ 25 Juta

Saat bepergian di Jepang, J.J. Abrams menyadari bahwa Amerika tidak memiliki Godzilla sendiri. Tentu – ada juga yang memiliki King Kong, dan terkadang meminjam Godzilla untuk bermain-main di New York City, tetapi tidak ada monster di Amerika Serikat yang pasti. Abrams berangkat untuk melahirkan binatang buas itu bersama Cloverfield.

Cloverfield mempertahankan anggaran rendah dengan mengejar aktor yang belum membuat nama untuk diri mereka sendiri, dan memanfaatkan gaya rekaman yang ditemukan. Teknik cinema vérité (alias: “kamera goyang”) tidak hanya bekerja untuk menambah suasana keaslian, tetapi juga sangat mengurangi biaya akhir pembuatan film.

Sebagian besar rekaman sebenarnya diambil oleh aktor T.J. Miller (tidak dikenal pada saat itu), yang membantu mengurangi banyak overhead yang terkait dengan pengambilan gambar. Gaya goyah, buram, dan seringkali tidak fokus juga memungkinkan penghematan besar pada efek. Studio tersebut bertahan dengan tingkat kecanggihan CGI yang lebih rendah karena kamera jarang merekam sekilas makhluk itu.

Douglas Patterson

Back to top